Kisah Pengembaraan Uang Seribu dan Seratus Ribu

Posted by at 4:22:00 AM

Cerita Inspiratif - Uang, dialah alat yang dipakai oleh siapapun yang masih mengaku manusia dalam melakukan transaksi, baik itu membeli atau hanya sekedar memilikinya.

Tak ada siapapun yang bisa hidup tanpa uang di zaman era serba digital sekarang ini. Namun pertanyaannya apakah uang itu segalanya bagi kita? Apakah dengan memilikinya kita bisa menguasai semua lini kehidupan kita? Dan satu hal yang pasti, akankah ia selalu datang kepada kita?

cerita-inspiratif-kisah-uang-seribu-seratus-ribu

Disinilah kemudian kami akan memberikan cerita inspiratif singkat, dengan mencoba berbagi kesadaran akan hakikat dari uang yang sebenarnya.




Agar kita tidak menjadi MANUSIA MATERIALISTIS (MONEY IS EVERYTHING)...

Suatu waktu Bank Indonesia menerbitkan dua lembar uang, yang satu bernama uang seribu rupiah dan satu lagi uang seratus ribu rupiah.

Keduanya tercipta sama-sama dari kertas dengan begitu indah, mulus, berkilau, bersih, harum dan menarik.

Setelah itu mereka kemudian berpisah, mengalami pengembaraan yang begitu lama, dan berpindah dari satu tangan ke tangan lainnya, mengisi satu dompet ke dompet lainnya.

Sebulan kemudian, keduanya kembali dipertemukan secara tidak sengaja didalam dompet seorang lelaki. Terjadilah dialog diantara keduanya..

Uang Seratus Ribu : “OMG (Ya ampun) dari mana saja kamu, teman? Sebulan tak bertemu tapi kok kamu kelihatan begitu lusuh? Kumal, kotor , lecet dan bau! Padahal waktu kita sama-sama keluar dari Bank Indonesia, kita sama-sama bersih kan ….. Ada apa denganmu?”

Uang seribu kemudian memulai kisahnya, sambil mengenang perjalanannya, uang seribu berkata :

“Ya, beginilah nasibku, teman. Sejak kita ke luar dari Bank itu, hanya sehari aku berada di dompet yang bersih dan bagus. Hari berikutnya saya sudah pindah ke dompet tukang sayur yang kumal. Dari dompet tukang sayur, aku beralih ke kantong plastik tukang ayam. Plastiknya basah, penuh dengan darah dan bau amis. Besoknya lagi, aku dilempar keplastik seorang pengamen, dari pengamen kemudian aku mampir ke warteg. Dari laci tukang warteg aku berpindah ke kantong tukang bubur, dari sana kemudian tak jarang saya masuk ke kantong pengemis. Begitulah penembaraanku dari hari ke hari selama sebulan ini.

Uang seratus ribu mendengarkan dengan prihatin. Kemudian dengan congkaknya berkata :
“Wah, sedih sekali perjalananmu, teman! Berbeda sekali dengan pengalaman yang aku alami. "

"Kalau aku ya, sejak kita keluar hari itu, aku disimpan di dompet kulit seorang pejabat yang bagus dan harum. Setelah itu aku pindah kedompet seorang wanita cantik. Setelah dari sana , aku lalu berpindah-pindah, sering aku ada di hotel berbintang 5, masuk ke restoran mewah, ke showroom mobil mewah, di tempat arisan Ibu-ibu pejabat, dan di tas selebritis. Bahkan selama sebulan ini aku sudah dua kali masuk dan keluar mesin ATM. Pokoknya aku selalu berada di tempat yang bagus. Jarang sekali aku di tempat yang kamu ceritakan itu. Dan aku juga jarang bertemu dengan teman-temanmu.”

Uang seribu terdiam sejenak. Dia menarik nafas lega, dan berkata : “Ya. Nasib kita memang berbeda. Kamu selalu berada di tempat yang nyaman.Tapi ada satu hal yang selalu membuat saya senang dan bangga daripada kamu!”
“Apa itu?” uang seratus ribu penasaran.

“Aku sering bertemu teman-temanku di kotak-kotak amal di masjid atau di tempat-tempat ibadah lainnya. Hampir setiap minggu aku mampir ditempat-tempat itu. Dan satu hal yang pasti, aku jarang bertemu teman-teman kamu disana" Karena itu, aku selalu bersyukur, aku dipandang manusia bukan sebuah nilai, tapi yang mereka pandang adalah sebuah manfaat.




Mendengar pernyataan seperti itu uang seratus ribu kemudian terhenyak, tersungkur, dan menangis. Betapa selama ini, ia begitu bangga dan mengagungkan perjalannya yang begitu mewah, namun apa yang ia dapatkan? Tak ada. Begitu seringnya ia mampir ke tempat maksiat namun jarang hadir ditempat ibadah, bahkan tak jarang ia dimiliki karena pembayaran untuk transaksi yang membawa bencana.

Sahabat Kbl, Intinya adalah bukan seberapa besar penghasilan kita, tapi seberapa bermanfaat penghasilan kita itu. Karena kekayaan bukanlah untuk kesombongan. Kekayaan adalah tujuan dan bukan ambisi buta. Ia adalah rahmat untuk kesejahteraan dan berkah untuk berbagi.

Cerita tersebut hanyalah fiksi namun deskripsinya nyata dalam keseharian kita. Betapa kita lupa dan kikir dalam membelanjakan harta, materi, dan uang yang kita miliki. Ingatlah bahwa apapun yang kita miliki adalah kepunyaanNya sang Maha Memiliki atas segala sesuatu.

Ingatlah bahwa hidup adalah penantian atas roda yang berputar. Ada saat kita berada diatas, ada waktunya kita berpindah kebawah. Hidup hanya menunggu giliran. Maka pergunakanlah setiap kesempatan yang datang tanpa keraguan untuk melakukan sebanyak mungkin kebaikan.

Demikianlah postingan kata kata bijak yang disajikan dalam bentuk cerita inspiratif bagi sahabat Kbl, semoga semakin menambah kekuatan hati kita dalam memantapkan visi, menggapai kebahagiaan hidup sesungguhnya. Amin